Lima Wisata Budaya untuk Si Kecil

Author - July 24, 2012

Lima Wisata Budaya untuk Si Kecil, Tinggal di kota-kota besar, seperti Jakarta, membuat anak begitu dekat dengan modernitas. Permainan modern, lalu menghabiskan akhir pekan di mal. Seorang anak pun berhak untuk bersentuhan dengan budaya tradisional. Dari budaya tradisional yang ia pelajari inilah, anak mengenal latar belakang dirinya sendiri. Hal yang akan membentuk jati dirinya kelak.

Atau, sesekali perkenalkan si kecil budaya daerah lain, sehingga ia semakin mengenal keragaman budaya di Indonesia, pun belajar toleransi. Jika Anda tinggal di Jakarta, berikut beberapa ide berakhir pekan bersama anak sambil mengenalkan ia pada budaya-budaya tradisional Indonesia.

Belajar Wayang. Sebelumnya, coba ajak si kecil mampir ke Museum Wayang yang terdapat di kawasan Kota Tua Jakarta. Di sana ia bisa melihat beragam wayang dari seluruh penjuru Indonesia.

Setelah itu ajak si kecil menonton pertunjukan wayang. Biasanya di akhir pekan Museum Wayang menggelar pertunjukan wayang. Taman Mini Indonesia Indah (TMII) juga kerap mengelar pertunjukan wayang.

Syukur-syukur jika ia tertarik, bisa Anda ajak berlatih menjadi dalang. Anda bisa mendatangi Istana Anak yang berada di kawasan TMII. Di tempat tersebut, terdapat sanggar khusus untuk pelatihan dalang-dalang cilik.

Jangan kaget. Walau dialog yang dibawakan pedalang dalam Bahasa Jawa, nyatanya peserta pelatihan banyak yang bukan berlatar belakang Suku Jawa.

Menari Tarian Tradisional. Di Jakarta sudah ada beberapa sanggar tari yang menawarkan kursus menari tarian tradisional bagi anak-anak. Pilihannya pun beragam, tidak hanya tarian Jawa ataupun tarian Sunda.

Jika anak Anda sudah pawai menarikan suatu tarian daerah, bagaimana kalau sesekali mencoba mengenalkan tarian dari daerah lain. Ajak saja terlebih dahulu si kecil melihat aneka tarian lintas suku.

Selain sanggar-sanggar tari, salah satu tempat yang bisa Anda kunjungi adalah Taman Ismail Marzuki dan TMII. Hampir semua anjungan daerah di TMII memiliki sanggar tari masing-masing.

Menonton Sendratari. Si kecil mungkin sudah terbiasa menonton tarian tradisional di sekolah. Bagaimana kalau sendratari? Sebuah pentas drama penuh tarian mungkin jarang ia saksikan.

Apalagi tarian yang digunakan khas suatu daerah, pun begitu dengan bahasanya. Salah satu sendratari yang terkenal di Jakarta adalah wayang orang yang dikelola Wayang Orang Bharata di daerah Senen.

Membuat Batik. Indonesia gudangnya kerajinan tangan tradisional yang cara pembuatannya sarat makna. Sebut saja seperti tenun, aneka anyaman, sampai batik. Saat ini, hampir setiap daerah memiliki batik dengan corak khas masing-masing daerah. Sebut saja mulai dari batik Jakarta, batik Bogor, sampai batik Papua.

Untuk memperkenalkan batik dan keanekaragaman kain di Indonesia, bisa ajak si kecil ke Museum Tekstil. Setelah memperkenalkan aneka kain, si kecil bisa belajar melukis batik dengan menggunakan canting dan malam.

Belajar Musik Tradisional. Di beberapa sekolah, belajar alat musik tradisional sudah diperkenalkan. Namun, tak ada salahnya semakin memperdalam keahlian bermain alat musik tradisional.

Apalagi jika si kecil memang tertarik pada seni musik. Beberapa sanggar di Jakarta menyediakan kursus memainkan alat musik angklung atau gamelan. Anjungan-anjungan daerah di TMII juga bisa memberikan referensi tempat belajar alat musik tradisional.

Berburu Kuliner Daerah. Jakarta dan sekitarnya ibarat miniatur kecil Indonesia. Inilah salah satu keuntungan tinggal di Jakarta. Anda bisa menemukan berbagai macam kuliner khas Indonesia dari Sabang sampai Merauke di Jakarta.

Mau coba papeda khas Papua dan Maluku? Pelesir saja ke daerah Kelapa Gading, Jakarta Utara. Di Woltermonginsidi, Jakarta Selatan, sebuah rumah makan menawarkan masakan khas Bali.

Jika anak Anda terbiasa makan burger atau hotdog, bagaimana kalau momen bulan puasa saat ini bawa si kecil berbuka di restoran-restoran yang menghidangkan menu khas daerah di Indonesia.

 Lima Wisata Budaya untuk Si Kecil

Comments are closed.