Lorenzo: Ini Awal yang Sempurna

Author - June 19, 2012

Lorenzo: Ini Awal yang Sempurna, Pebalap Yamaha, Jorge Lorenzo, mencatat tiga kemenangan beruntun di awal musim 2012 ini, usai menjuarai GP Inggris di Sirkuit Silverstone, Minggu (17/6/2012). Ini adalah kemenangan keempat dari enam seri yang sudah dilakoni.

Bagi Lorenzo, tiga kemenangan beruntun itu bukanlah hal yang pertama, karena dia sudah pernah melakukannya. Pada tahun 2006, saat masih menjadi raja kelas 250 cc, pebalap Spanyol tersebut pernah menorehkan kemenangan serupa, dan diulangi lagi pada tahun 2010, ketika masih menjadi rookie MotoGP. Semua musim itu diakhiri dengan predikat juara dunia.

Apakah untuk musim 2012 ini Lorenzo akan mengukir hal serupa? Melihat performanya sejak awal musim, peluang itu sangat terbuka lebar. Apalagi, dari enam seri perdana ini, hasil terburuknya adalah dua kali naik podium nomor dua. Yang pasti, ini adalah awal yang bagus.

“Merupakan sebuah awal yang sempurna, atau hampir sempurna,” ujar Lorenzo, mengenai performanya sejauh ini. “Tetapi ini masih jauh dari selesai, dan tidak mungkin membuat prediksi sekarang.”

Lorenzo mengakui, balapan di Silverstone tidak mudah. Pasalnya, dia harus start dari posisi keempat, dan harus melewati sejumlah pebalap tangguh yang ada di depan.

Sedikit demi sedikit ban belakang mulai aus, saya memiliki kepercayaan diri yang tinggi dan lebih cepat dari mereka, sehingga mulai mengejar mereka. Ketika berhasil menyusul, saya tidak ingin celaka sehingga saya menunggu sampai mendapatkan kesempatan, dan harus bersabar.

“Ketika saya mengejar Casey, kami melakukan pertarungan yang seru, dan beruntung bagi kami karena saya memiliki kecepatan yang lebih bagus sehingga melewatinya. Empat lap terakhir, saya membuat sebuah kesalahan besar dan hampir jatuh! Saya sangat bahagia dengan hasil ini, dan bagi tim yang kembali memberikanku sebuah motor bagus.”

Lorenzo menyadari, dia juga punya potensi untuk melakukan yang lebih baik lagi. “Jika saya memilih ban belakang yang keras, saya mungkin bisa lebih cepat. Kami menggunakan itu saat warm-up, dan saya sangat menyukainya. Tetapi saya tidak ingin mengambil risiko selama balapan karena ada kemungkinan hujan, dan kompon yang lebih keras bakal berakibat lebih buruk di kondisi itu. Tetapi saya tidak menyesal, toh saya memenangkan balapan ini.

“Saya tidak tahu jika ini adalah motor M1 terbaik yang pernah saya tunggangi, karena versi 2010 juga sangat bagus. Tetapi, tentu saja yang ini merupakan motor 1.000 cc terbaik sejauh ini. Titik terkuatnya adalah saat masuk tikungan dan pertengahan tikungan, tetapi kami masih perlu performa mesin yang lebih baik.”

Lorenzo: Ini Awal yang Sempurna

Comments are closed.