Positif Sabu-sabu, Anggota DPRD Sulut Jadi Tersangka

Author - June 28, 2012

Positif Sabu-sabu, Anggota DPRD Sulut Jadi Tersangka, Kepolisian Resor Kota (Polresta) Manado resmi menetapkan Akbar Datunsolang (28), anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Sulawesi Utara (Sulut), sebagai tersangka. Hasil pemeriksaan urin membuktikan, Akbar positif mengonsumsi narkoba jenis sabu-sabu.

Saat dikonfirmasi, Rabu (27/6/2012), Kapolresta Manado Kombes Pol Amran Ampulembang membenarkan penetapan Akbar menjadi tersangka, yaitu setelah penyidik menerima hasil tes urin dan pemeriksaan barang bukti dua paket sabu-sabu milikAkbar.

“Sudah ada bukti, jadi langkah selanjutnya menetapkan tersangka dan melakukan penyidikan diikuti langkah-langkah kepolisian lebih lanjut (penahanan),” kata Ampulembang didampingi Kasubag Humas Polresta Manado AKP Deesy Hamang.

Ampulembang menjelaskan, hasil pemeriksaan barang bukti di laboratorium Balai Besar Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) Manado terbukti sabu-sabu. Demikian juga hasil tes urin Akbar di Rumah Sakit Ratumbuysang. Dia menyatakan, karena status Akbar sebagai pejabat negara, pihaknya akan secepatnya melaporkan perkembangan kasus tersebut kepada Gubernur Sulawesi Utara.

Setelah ditetapkan sebagai tersangka, Kapolresta Manado juga akan mengeluarkan surat perintah penahanan (SPP) sehingga Akbar langsung dimasukkan ke sel tahanan Mapolresta Manado.

Sementara itu, didampingi pengacaranya, Akbar mendengarkan pemberitahuan dari penyidik perihal penahanannya. Akbar terlihat mendengarkan dengan serius dan langsung menandatangi surat-surat. Saat digiring ke sel tahanan didampingi keluarga, pengacara dan polisi, Akbar terlihat pasrah.

“Sambil menunggu proses hukum, saya jalani ini,” jawab Akbar kepada wartawan.

Sebelum masuk ke sel, Akbar mendengarkan hak dan kewajibannya di dalam tahanan nanti. Ia tampak mengangguk tanda mengerti.

Pengacara Akbar, Penghiburan Balderas mengatakan, pihaknya segera mengajukan penangguhan penahanan terhadap kliennya. Penangguhan itu terkait kesehatannya yang mulai terganggu.

Mereka tahu, bahwa tidak ada penangguhan penahanan dalam kasus seperti ini, karena itu mereka ajukan pembantaran, karena tiga hari ini klien mereka mengeluh sakit, tinggal menunggu surat keterangan dari rumah sakit.

Positif Sabu-sabu, Anggota DPRD Sulut Jadi Tersangka

Comments are closed.