Tidak Bisa Mengedip Usai Operasi Kecantikan

Author - April 6, 2011

Tidak Bisa Mengedip Usai Operasi KecantikanBerita Terbaru, Berniat untuk mempercantik diri, namun malah menjadi malapetaka yang mungkin akan membuatnya trauma seumur hidup. Hal tersebut mungkin adalah kata yang pantas diucapkan untuk wanita asal New Jersey, Amerika Serikat ini. Pasalnya, wanita yang bernama Mrilyn Leisz ini tidak bisa menutup matanya setelah ia menjalani operasi bedah estetika untuk mempercantik kelopak matanya. Kegagalan dalam operasinya itu, membuat ia terus membelalakkan matanya sepanjang hari. Leisz yang sangat memuja dan mengutamakan kecantikannya itu, langsung melayangkan gugatan terhadap dokter yang menanganinya, Paul Parker.

Paul Parker adalah seorang ahli bedah plastik di Paramus, New Jersey. dokter hanya sanggup membayar US$115 ribu atau hampir Rp1 miliar. Hanya dua puluh persen dari nilai gugatannya. “Mereka tidak mempertimbangkan apa yang saya hadapi setiap hari. Saya mengharap US$500ribu,“ kata Leisz. Dalam sebuah pernyataan tertulis, Parker menyatakan telah melakukan lebih 10 ribu prosedur bedah estetika selama 25 tahun terakhir. Dan, tak pernah ada masalah sebelumnya.

Parker mengatakan, Leisz memiliki riwayat dua kali menjalani perawatan bedah kelopak mata di masa lalu. Yang pertama, bedah untuk memperbaiki kondisi bawaan yang dikenal ptosis, di mana otot tidak cukup kuat untuk menahan kelopak mata. Yang kedua, bedah estetika dengan metode blepharoplasty, sebuah operasi kelopak mata untuk memberi efek peremajaan di daerah sekitar mata. Namun, ini menjadi awal bencana. Matanya tak lagi bisa berkedip. Kelopaknya tak sanggup mengatup, bahkan kala tidur.

Pengacara Parker mengatakan, sebelum menjalani operasi, Leisz telah menandatangani peringatan dan risiko terburuk yang mungkin terjadi. Namun, menurutnya, Leisz tidak memperhatikan risiko dan peringatan dokter. Leisz telah berkonsultasi sebanyak 45 kali dan menjalani 30 kali tindakan medis dalam lima tahun terakhir, untuk memulihkan cacat matanya. Namun, tidak memeroleh hasil memuaskan. Malah, ia berisiko tinggi terkena glaukoma dan berpotensi buta karena overexposure matanya.

“Setiap menit aku bangun, aku harus khawatir dengan mataku. Merah dan kering. Serasa dicubit,” kata Leisz.“ Saya akan mengeluarkan tulisan di media massa atas perlakukan Parker terhadap saya. Saya akan terus menuntut ganti rugi yang besar.” Dr Gary S Brody, profesor di Divisi Bedah Plastik Keck School of Medicine University of Southern California, mengatakan, kesalahan operasi Leisz masih bisa diperbaiki. “Mungkin yang terjadi adalah kulit terlalu banyak diambil dalam prosedur terakhir. Bisa diperbaiki dengan cangkok kulit dari belakang telinga.” kata Brody.

Dr John Millard, Presiden Millard Plastic Surgery Center, Denver, merujuk Leisz ke dokter bedah ocuplastic yang mengkhususkan diri pada pembedahan rongga mata, saluran air mata, kelopak mata, dan wajah. Namun, semua itu tak membuat Leisz tenang. Trauma menghadap meja bedah menggelayut. Ia tidak memiliki mental dan fisik cukup kuat untuk kembali menjalani operasi. “Saya seperti tidak ada pilihan lain atau mata saya akan kering seperti kismis,” ucap Leisz.

Comments are closed.